gw ngefans sma seno gumira ajidarma

gw ngefans banget sama seno gumira ajidarma and sapardi djoko damono .
kenapa ??
mungkin karena mereka semua itu cerdas, pinter, memukau, kerenn !!
melalui tulisan-tulisannya gw bisa terpukau.
tulisan-tulisannya tuh membius gw untuk terus membaca.
pemikiran-pemikiran mereka tuh gak biasa.
mereka bisa mengungkapkan perasaan dan pemikiran mereka lewat bahasa.

nah, gw jelasin dulu tentang seno, dan hal-hal yang bisa ngebuat gw ngefans sama dia.
menurut gw, seno adalah penulis yang radikal. dia suka ngebahas suatu masalah lewat artikel, atau lewat cerpen. dia bisa mengungkapkan pemikirannya lewat bahasanya sendiri.
cara yang gak biasa menurut gw.
dia suka nyindir wakil rakyat dan keadaan politik indonesia lewat bacaannya.
gw punya buku dia yang judulnya Surat Dari Palmerah. dia suka mengkritik tapi selalu merendah, walupun gw tau yang dia omongin itu udah tingkat tinggi.
dia bisa ngomongin politik dari sudut pandang kaki lima dan warung kopi.
dia bisa ngangkat tema yang sebenernya jarang kita pehatiin.
contohnya, dia pernah nulis artikel tentang penabuh gong (JAKARTA JAKARTA no.596)).
gini nih artikelnya :
bung, entah kenapa belakangan ini saya lebih banyak berpikir tentang penabuh gong ketimbang para menteri.

mula-mula saya berpikir tentang gong itu sendiri, sebuah benda yang konkret dan eksak, yang harus dibuat dengan segenap akurasi dan presisi. pikiran ajaib macam apakah yang ada dalam kepala seorang pencipta gending itu dahulu kala, sehingga ia harus membuat komposisi yang menuntut bunyi dengung gandem marem dari sebuah alat gong besar itu ?

kemudian saya memikirkan penabuh gong itu. pekerjaan macam apakah yang dijalankan seorang penabuh gong? seorang pemain biola anggota Bantul Philharmonic Orchestra akan dengan sangat mudah bermain secara solo-mandiri sebagai seorang musisi-. tapi bagaimanakah dengan seorang penabuh gong? mungkinkah memainkan sebuah komposisi hanya dengan gong ? dalam konteks kontemporer, tentu saja sangat mungkin. namun saya bicara dalam konteksnya sebagai bagian dari komposisi gamelan tradisional. tidak mungkin bukan ?

maka keadaan seoang penabuh gong akan selalu tergantung kepada keutuhan rombongan karawitan itu. akan selalu hanya merupakan bagian yang meskipun sebetulnya tidak bisa dilepaskan, seolah-olah tak akan pernah menjadi penting. hanya nge-gong-i. namun posisi penabuh gong itu harus selalu diisi. kalau tidak, siapa yang akan menabuh gong itu ? bisakah dibayangkan orkes gamelan itu berbunyi tanpa gong? meskipun sepertinya tidak penting, gong harus ada: diperlukan seseorang yang dilahitkan ke dunia untuk selam hidupnya menjadi penabuh gong. ini bisa berarti tugas. ini juga bisa berarti tumbal. seseorang yang menjadi penabuh gong telah merelakan diri dan hidupnya dipersembahkan untuk sebuah bunyi sebagai bagian dari suatu komposisi.

tentu saja ajaib untuk memikirkan fungsi alat dan bunyi gong itu. ia hanya dipukul sekali-sekali, pada saat yang tidak selalu bisa diperhitungkan secara matematis, tanpa virtuositas juga barangkali, namun tetap menuntut ketepatan yang setara dengan ketepatan peredaran semesta. apa boleh buat. karena hanya dengan begitu bunyi gong itu akan memberi makna kepada harmonie preetablie-keserasian yang sudah ditetapkan Tuhan (leibniz).

barangkali kita tak akan pernah tahu persis apa sebenarnya fungsi gong itu, bahkan bunyi yang diandalkan pun tampaknya bukan bunyi itu sendiri, tak juga nada, tak juga warna bunyi, tapi terutama gelombang udara yang digetarkannya dan membuat dad kita terasa aneh ketika disapu getaran itu. tidakkah begitu? yang lebih ajaib lagi dalam komposisi gending jawa itu: pada puncak rasa, kita selalu disadarkan dengan melakukan penurunan mendadak (memang, ini bukan istilah musik)-sehingga pendengar mendapat perasaan seorang penumpang pesawat terbang yang mak nyuuutt tiba-tiba, supaya tidak keenakan. harmoni itu mengalami dekonstruksi. busyet.

bung,
barangkali banyak diantara kita hanya berfungsi sebagai penabuh gong. tapi, tepatkah kata ‘hanya’ dalam kalimat itu? bukankah gending-gending menjadi cemplang tanpa bunyi gong? bukankah bunyi gong itu sendiri hanya bisa dihadirkan lewat sebuah instrumen yang tidak sembarangan pembuatannya? bukankah gelombang udara itu juga membuktikan posisi instrumennya yang tak tergantikan manipulasi bunyi secanggih apapun? sadarilah betapa setia seseorang yang menjadi penabuh gong selama hidupnya. betapa seseorang mengabadikan seluruh hidupnya untuk memukul gong pada saat yang tidak bisa lebih tepat lagi perhitungannya.

well, well, well. barangkali memang lebih menarik berpikir tentang para penabuh gong ketimbang para menteri yang gagal.

salam dari pal merah.

SGA

NB. sukab lebih suka mendengarkan gending, ketimbang membaca koran

dia sering banget nulis wayang, dan dari cerita wayang itu dia ambil kesimpulannya.
bisa tentang politik, tentang kehidupan, dll.
gw paling suka baca tulisan dia tentang wayang.
gw bisa belajar banyak tentang kehidupan.
gara-gara seno, gw akhirnya beli buku tentang wayang. hhe

Advertisements

akuntansi !!

gw dah kelas XII skrg, dan gw ngambil jurusan IPS.
lw tau gak ??
kehidupan gw saat ini gak jauh-jauh dari yang namanya akuntansi.
gw akuin sih, akun gak susah. tapi akun ngeselin !!
salah urutan aja harus ngulang dri awal !
geblek ! gw ngulang postingan gw deh !
BT gw .
padahal ntar klo kerja jd akuntan kan kerjanya mke komputer.
udah gak jaman kerja manual !
huhh .

gwngerjain akuntansi d’sekolah, gw gak ngerti. akhirnya gw nanya ma tmen gw, gw ngerjain lagi akun d’kantin. tapi belom selese tuh akun, masih harus d’posting. karena temen gw harus pergi, akhirnya gw nanya ma tmen gw yang laen, kebetulan kita wktu itu lgi da d’mesjid skolah, akhirnya gw ngerjain lagi tu akun d’mesjid. tapi gw bru ngeposting 2 akun, akhirnya gw pulang dan melanjutkan d’rumah. tapi ternyata keesokan harinya, akun yang gw posting gak sesuai urutannya. harusnya akun itu diposting dari HARTA, UTANG, MODAL, PENDAPATAN, baru beban. gw ngeposting’a emang dari harta, dan diakhiri oleh beban, tapi utang, modal, ma pendapatan’a salah .
gw d’suruh ngulang dri awal !
rese emang !!
tapi apa mau dikata, kalo gak ribet, namnaya bukan akun .
hhe .
gw terima nasip aja dah sekarang .
hhe .

ibu dan cerita-ceritanya .

gw sayang banget ma nyokap gw. dia adalah orang yang ngasih contoh tentang kasih sayang, pengertian, toleransi, penyayang, dll.
ibu gw adalah orang yang tegar, sabar, penuh kasih sayang, cerdas, baik hati, dan pandai bercerita. ibu gw adalah orang yang ngebantu gw memahami apa arti hidup ini dan belajar apa makna dari semua masalah yang timbul.
dari dia juga gw kenal budaya jawa, lagu-lagu rakyat, lagu-lagu yang dulu sama sekali gak gw tau. nyokap gw itu jago nyanyi, suaranya bagus ! dia juga pinter cerita. dulu setiap gw mw tidur, gw selalu diceritain ma nyokap, tapi dia selalu tidur duluan sebelum ceritanya selesai, hhe . jadi gw lebih suka baca buku cerita dari pada dengerin dia cerita.
tapi saat gw udah beranjak remaja, nyokap gw ganti tema ceritanya. dulu dia cerita dongeng k’gw, sekarang dia cerita kehidupannya waktu masih muda, kehidupan keluarganya.
nyokap gw sayang banget ma ayahnya, yang notabene adalah kakek gw. sekarang kakek gw udah meninggal, jadi nyokap gw suka berkaca” matanya waktu cerita soal ayahnya.
keluarga nyokap gw emang bukan dari kalangan kaya, keluarga nyokap gw cuma petani biasa. tapi keluarga nyokap gw juga gak bisa dibilang miskin.
keluarga nyokap gw juga bukan dari keluarga terpelajar. kakek gw bukan sarjana. tapi keluarga nyokap gw juga bukan keluarga yang gak tau sopan santun dan gak beradab.
menurut cerita nyokap gw, kakek gw gak pernah yang namanya ngomongin orang! nenek gw suka diomelin kalo lagi ngegosip. kakek gw suka wayang, tapi dia gak suka ngumpul-ngumpul di acara rakyat jaman dulu, kayak acara campur sari atau ketoprak misalnya, soalnya di acara-acara kayak gitu banyak arena judi dan pada suka ngomongin orang. kalo kakek gw dateng, biasanya pas tengah malem, soalnya orangnya tinggal dikit, sedangkan acara kan masih sampe pagi.
kakek gw adalah orang rapi dan kreatif! (gak kayak gw) dia bikin taman tuh indah. ada yang khusus bunga-bungaan, ada yang ditanemin palawija, dia juga nanem pohon jati di halaman rumahnya. menurut cerita nyokap gw sih, banyak banget jenis tanaman di halamannya. ada mangga, ada melinjo,ada bawang, ada cabe, ada jambu bangkok, ada jagung, tebu, ada macem” lah ! mbah gw juga punya banyak hewan ternak. ada sapi, ayam, kambing, dll .
dia tuh penggila wayang. dia ngikutin ajaran” yang ada didalem cerita, gak maen wanita, gak gila harta, gak boleh judi, dll. dan nyokap gw bener” terpesona sama sosoknya.
dari cerita nyokap gw itulah gw jadi ngerti budaya-budaya jawa.
kakek gw dulu suka nembang, dan nyokap gw suka di ajarin nembang. waktu itu gw minta nyokap gw nembang, eh dia malah nangis. hhe .
cerita nyokap gw suka menginspirasi gw c. gw gak boleh ngomongin orang ! hhe .
waktu gw kecil kakek gw suka bikinin gw ayunan di pohon mangga. gw suka bantuin kakek gw ngupas kedelai, dan gw di kenalin macem-macem uletbulu ama kakek gw (agak aneh emang). jadi gw tau mana ulet bulu yang gatel banget dan mana yang enggak.
nyokap gw dan cerita-ceritanya adalah penghubung gw dengan masa lalu. nyokap gw yang ngajarin sejarah keluarga gw.
paling enggak, suatu saat nanti, kalo gw dah punya anak, gw bisa cerita tentang nyokap gw.
🙂